Modus Penipuan “Tukar Kartu” di ATM

Kali ini saya copas tulisan saya di Facebook yang dulu diposting akhir taun 2014. Sepertinya modus penipuan ini masih banyak terjadi di sekitar kita.

Berikut cerita lengkapnya :

Temans,

Saya ingin cerita “sedikit” tentang modus penipuan di atm yang saya alami kemarin lusa.

Senin, 1 Desember 2014 sekitar pukul 11.30 wita setelah selesai antar anak imunisasi saya mampir ke SPBU Hayam Wuruk Denpasar (SPBU COCO). Disitu saya ke atm bank mandiri.

Sewaktu saya jalan dari parkiran ke mesin atm saya berpapasan dengan seorang laki-laki berpakaian rapih, bersepatu, kulit agak hitam (maap) sepertinya bukan orang Bali tapi orang timur. Berpapasan dan dia sempat menatap saya, saya pun balik menatap. Tanpa saling sapa lalu kami berantem..halah (bohong ding yang ini) hehe. Iya tanpa saling sapa dan entah kenapa dari situ saya mulai merasa gak enak. Kita sebut saja dia si A. Si A termasuk orang yang mudah diingat bagi saya.

Ada beberapa bilik atm disitu. Saya masuk bilik atm mandiri. Saya coba masukin kartu atm mandiri saya dan ternyata susah. Tidak seperti biasanya, tinggal colok sedikit lalu kartu bakal ketarik secara otomatis. Tapi kemarin itu susah, seperti ada yang mengganjal. Didorong-dorong pun tetep gak mau masuk. Saya cek lubangnya gak keliatan ada sesuatu yang aneh. Takut kartu patah atau tertelan saya memutuskan gak jadi ambil uang dulu. Saya pun keluar dari bilik atm daaan jeng jeng..si A ada di depan pintu atm jadi orang yang mengantri atm setelah saya. (bukannya tadi papasan? saya pikir udah selesai dari atm. Kok?)

Sempat saling tatap lagi dan saya coba kasih tahu si A
“saya sih tadi gak bisa pak..kartunya gak mau masuk.”
tanpa jawaban si A masuk ke bilik atm dan saya karena penasaran sempat nungguin di depan bilik. Si A ngasih kode dari dalam bahwa dia bisa. Lho? hmm..

Si A keluar dan ngasih tau saya
“pelan-pelan aja masukinnya..gak usah didorong banget. bisa kok”
“iya saya tau..biasanya juga gitu pak tapi ini susah” jawab saya
Lalu saya masuk lagi ke bilik dan si A ikut masuk. towewew

Saya masukin kartu ke lubangnya lagi dan tetep susah.
si A : “sini coba saya pak yang masukin?”
saya : “oh..gimana kalo kartu bapak aja yang katanya tadi bisa masuk?”
Lalu dia keluarin dompet, ambil kartu atm mandiri lalu ambil satu lagi kartu atm (nah ini saya lupa entah atm bca atau bri).
kartu yang kedua (bukan mandiri) ini yang dia coba masukin dan berhasil masuk dan bisa dicancel keluar lagi.

Saya semakin penasaran dan mulai ceroboh. Permintaan si A yang kedua saya turuti. Saya berikan kartu atm saya ke si A. Iya saya sudah bilang saya ceroboh.
Nah disini mulai gelagat aneh. Posisi saya ada di sebelah kanan si A tapi si A tiba-tiba minta saya untuk pindah ke sisi sebelah kirinya. Saya turuti dan otomatis saya jadi mengitari dia dari belakang tanpa merhatiin kartu saya yang dia pegang. Posisi saya sudah di sebelah kiri si A, saya lihat kartu atm saya yang dia pegang jadi agak berbeda, terlihat kotor. Padahal kartu saya masih baru jadi masih mulus (nah ini entah perasaan saya saja atau emang kartu udah dia tuker). Baru mau saya amati lebih lanjut udah keburu dia dorong ke lubang, dipaksa dan nyangkut. Seketika itu juga layar mesin atm muncul notifikasi bahwa mesin atm sementara tidak dapat dipergunakan.

hadeuh.

“waduh..ini nih pak yang saya takutin. atm saya ketelen”
“lho ini tinggal didorong aja pake kartu yang lain..mau ini ntar.” jawab si A sambil ngeloyor keluar.

nah lho..kabur dia.

Saya cek di lubang kartu ternyata kartu masih nyangkut, belum sepenuhnya ketelen. Karena mesin atm gak ada respon, jadi saya dorong sekalian pake kartu atm yg lain biar benar-benar ketelen. Belum selesai saya dorong tiba-tiba ada orang lain lagi masuk dan nawarin bantuan. Sebut saja si B. Si B ini chinese, rapih dan wangi.
“kenapa mas? ketelen ya kartunya?”
“iya nih pak..tapi masih nyangkut”
“oh itu gini aja mas..kalo saya di bri biasanya saya pencet cancel terus pencet pin nah ntar kan mesinnya proses tuh terus kartunya ketendang keluar deh”
“hah? gak deh pak. Saya juga dari tadi belum masukin pin kok”
“lho beneran mas..biasanya gitu. coba deh nih saya yang pencet tombol cancel nya. mas pencet pin”
*WHAT? pencat pencet pan pin pan pin..pffttt
“gak pak. saya mau dorong aja kartu saya yang nyangkut biar ketelen terus saya tinggal.”
lalu ngeloyor pergi juga si B sambil keliatan ngedumel.

Selesai saya dorong kartu sampe kedengeran bunyi “glodak” saya keluar dari bilik atm. Saya lihat sekitar si A dan B udah gak keliatan entah kemana. Saya lanjut cari sekuriti spbu. Ketemu dan saya ceritain kejadiannya. Lanjut saya pergi ke bank mandiri unit gajah mada denpasar. Di perjalanan dari spbu ke bank saya sempat dag dig dug juga..jangan-jangan bakalan ada notif sms debit..aaaaak. Saya memang gak langsung telepon 14000 karena gak hafal nomor rekening dan gak bawa buku tabungan. hehe

Sampai di bank mandiri gajah mada saya lapor dan ngajuin penggantian kartu. Tidak lupa cek transaksi terakhir dan ternyata aman. Singkat cerita di bank mandiri gajah mada ini saya gak langsung dapat kartu atm yang baru dan kartu lama sudah diblokir.

Hari selasa saya lanjut mengurus penggantian kartu di bank mandiri
kantor kas jimbaran. Disitu saya memang sudah berniat untuk menceritakan kembali kronologis ketelennya kartu saya. Sekalian juga saya ingin tahu apa benar kartu saya yang ketelen atau memang sudah ditukar oleh si A?
Untunglah CS nya kooperatip. Dia mau nelpon bagian card center dan lanjut nelpon vendor yang mengurusi mesin-mesin atm di luar bank (saya kurang tahu nama vendornya).

Dari perbincangan CS dengan vendor mesin atm akhirnya saya mendapat kepastian bahwa ternyata memang benar BUKAN kartu atm mandiri saya yang ketelen mesin. Karena menurut vendor, mereka terakhir melakukan pick up kartu-kartu yang ketelen senin malam. Tapi setelah dibacakan nomor seri kartu atm saya ternyata tidak ada di antara 7 kartu yang di-pick up oleh vendor tersebut. Fyuhhh..
Artinya kartu atm saya berpindah tangan ke si A. Dia tukar pada saat saya disuruh pindah ke sebelah kiri!

Saya pastikan kartu lama saya sudah diblokir permanen dan saya mendapat kartu atm yang baru.

Entah ini modus baru atau lama tapi yang jelas saya alami sendiri, dari yang tadinya masih ragu..saya takut dibilang suudzon sedangkan kejanggalan-kejanggalan yang ada kok memang mengarah ke penipuan.

Barulah benar-benar yakin setelah dapat informasi dari vendor yang mengambil kartu-kartu yang tertelan mesin atm.

Kesimpulannya modus ini melibatkan 2 oknum. Oknum 1 berusaha mendapatkan fisik kartu atm korban dengan mengandalkan kecepatan tangan dan oknum 2 mencoba mendapatkan pin korban dengan pura-pura menawarkan bantuan pada korban yang panik. Alhamdulillah saya panik tapi masih waras, masih fokus hehehe.

Sekian. Semoga bermanfaat dan tetap waspada 🙂 .

Juniawan Arif

About Juniawan Arif

Just a guy interested in internet things. Email : jun.juniawan@gmail.com | Follow me on twitter @juniawanarif & instagram @juniawanarif

3 Comments

  • Dewi lian says:

    Hampir sama dengan kejadian semalam saya alami di Giant mart di sukabumi, tgl 20/02/2017 . di atm centre nya , saya coba masukin kartu atm saya berkali2 tapi ga bisa masuk . akhirnya ad yang coba bantuin dan mengambil atm saya dan melawati belakang saya . trus coba memasukin atm dan tidak berhasil . akhirnya saya langsung memutuskan untuk pergi saja tidak berlama2 lagi di atm ,dan baru ngeh kalau ada 1 orang lagi yang berusaha berkomunikasi dengan saya (mungkin orang yang ke 2 yang mau mengorek no pin saya). tapi saya hanya jawab sekedarnya . kalau atm nya ga bisa di pakai . dan langsung pergi . dan saya baru sadar esok harinya atm saya tertukar waktu mau bertransaksi dengan atm debit . dan cepat2 saya cek saldo dan syukurlah atm saya belum berkurang saldo. Sekarang atm sudah saya blokir permanen. Thanks buat share.

    • Juniawan Arif says:

      ah iya sama persis itu mba. kalo saya sih sempet ngeh setelah muterin badan pelaku 1. tapi sekelebat, kok nampak kartu atm saya agak lain. bener ternyata dituker disitu. semoga semakin banyak yg tau ttg modus ini deh..
      terima kasih juga sudah berkunjung.

  • Aliysa says:

    Hati2 ya semuanya. Bapak saya mengalaminya di daerah bandung. Ludes semua duitnya buat umroh tahun depan. Cobaan buat bapak saya. Kasian juga. Semoga jd pelajaran buat yang lainnya. Hati2 kalo lagi di mesin atm. Kejadian hampir sama dengan isi artikel ini.

Leave a Reply